Kenangan di Ha Noi

Saya agak deg-degan waktu mempersiapkan perjalanan ke Ha Noi, Ibu Kota Viet Nam.  Ulasan tentang Viet Nam banyak mengandung pesan untuk selalu waspada dengan segala upaya tipu daya terhadap wisatawan asing. Sebagai pelancong solo,  pengalaman ditipu atau pun tertipu dalam perjalanan di negara lain atau pun di negara sendiri bukanlah asing bagi saya. Tourist trap atau pun scam di dunia pariwisata sesuatu yang tak dapat dihindari. Maklum saja wisatawan di tempat asing sering kali tidak paham Bahasa setempat dan juga keadaan setempat.

Singkatnya, saya memperhatikan dengan seksama semua pesan dan kesan wisatawan yang berkunjung ke Ha Noi. Penginapan pun saya baca satu per satu ulasannya untuk menentukan  mana yang terbaik. Akhirnya, saya memutuskan memilih penginapan di dua tempat berbeda di Ha Noi.

Menjemput Bola

Setelah melakukan pemesanan lewat internet, tidak lama telepon genggam saya berdering dari nomor asing yang tidak saya kenal. Ternyata, telepon berasal dari hotel yang saya pesan di Ha Noi. Bagian reservasi ingin mengetahui berapa lama saya akan tinggal di Ha Noi karena ingin menawarkan paket wisata ke tempat-tempat lain di Viet Nam. Luar biasa! Pikir saya, baru kali ini ada hotel yang menelpon saya langsung.

Saya sengaja memilih hotel yang menawarkan penjemputan dari bandara karena tidak mau mengambil risiko diputar-putar pengemudi taksi, meskipun ada kios taksi resmi di bandara Ha Noi. Letak hotel saya pas di tengah-tengah Old Quarter Ha Noi, alias kawasan Kota Tua Ha Noi.  Jaraknya hanya berjalan kaki ke tempat-tempat wisata. Pegawainya anak-anak muda.

Ha Noi adalah kota yang sangat hidup, kental dengan warna lokal, sibuk dengan kegiatan perdagangan, dan banyak wisatawan asingnya.

Pedagang kaki lima yang menjual sup khas Viet Nam, pho, banyak dijumpai di pinggir jalan trotoar. Meskipun demikian, kebersihan lingkungan terjaga. Para pedagang tanpa diminta membersihkan troatoar dan merapikannya kembali.

Saya mulai merasakan uniknya warga Ha Noi sewaktu pagi hari saya keluar hotel. Di trotoar seberang hotel,  warung kopi sudah buka.  Warung pinggir jalan itu menjual minuman teh, kopi, makanan ringan, rokok dan juga surat kabar.  Ketika mampir di warung itu, seorang pria membuka percakapan dengan saya.  Dia mulai berbicara tentang harga-harga paket wisata untuk wisatawan asing itu yang memang sudah dinaikkan. Harga sebenarnya tidaklah semahal itu. Dan bila saya bepergian dengan orang lokal, saya bisa menghemat banyak. Saya paham yang dia maksud karena di Indonesia pun berlaku hukum yang sama.   Akhirnya, ia mentraktir saya bergabung minum teh di pinggir jalan mengikuti kebiasaan para pria di Ha Noi sebelum mereka memulai kegiatan.

290-copy-jpg-5c34ac26ab12ae56260bd477.jpg
290-copy-jpg-5c34ac26ab12ae56260bd477.jpg

Dibagi Es Krim

Menjelang siang, saya menyusuri kawasan Kota Tua Ha Noi yang meriah dengan pasarnya.  Kawasannya tampak tradisional, jalanan memakai sistem blok sehingga mudah untuk ditelusuri. Di kawasan pasar sangat umum melihat perempuan-perempuan memikul keranjang dagangan. Mereka biasanya melindungi kepalanya dari panas dengan memakai topi caping.  Saya kagum dengan perempuan-perempuan itu, terlihat kuat dan tegar.

303-copy-jpg-5c34ade3c112fe48613cb07b.jpg
303-copy-jpg-5c34ade3c112fe48613cb07b.jpg

Setelah lelah berjalan, saya duduk di bangku di trotoar di bawah pohon rindah.  Di belakang saya adalah Danau Hoan Kiem yang terkenal, yang menjadi tujuan saya selanjutnya.  Tidak jauh dari bangku saya adalah halte bus tempat orang naik-turun bus. Saya mengamati orang-orang yang lalu lalang.  Wisatawan asing terlihat di mana-mana.

Di seberang jalan tampak kios es krim yang ramai dikerubungi orang yang kehausan.  Sewaktu saya sedang asyik duduk, tiba-tiba seorang lelaki muda menghampiri saya. Dari gelagatnya ia ingin duduk di samping saya. Saya pun sedikit bergeser.  Ia membawa sebuah  kotak es krim yang masih penuh,  berisi es krim stroberi dan coklat. Ia meletakkan kotak es krimnya di  tengah-tengah bangku, mengeluarkan satu sendok plastik bersih, dan memberikannya ke saya.  Bahasa Inggrisnya terbata-bata, tapi yang jelas ia menawarkan saya untuk ikut menikmati es krim tersebut. Saya menyambut tawaran baiknya.  Ia hanya mencolek es krim di satu sisi  dan menawarkan sisi lainnya untuk saya makan. Saya bersama anak muda Viet Nam itu pun menikmati es krim di siang bolong.  Ketika es krim hampir habis, ia pun menutup kotak itu, dan permisi pergi menyeberang jalan. Saya sungguh terkesan dengan ketulusannya untuk berbagi.

385-copy-jpg-5c34ae6312ae9445d14058ec.jpg
385-copy-jpg-5c34ae6312ae9445d14058ec.jpg

Kemudian saya melanjutkan berjalan kaki ke Danau Hoan Kiem.  Danau Hoan Kiem sangat terawat kebersihannya. Danau ini menjadi tempat idaman wisatawan untuk berfoto. Di tengah-tengahnya ada pulau kecil. Sewaktu ingin mengambil foto saya sendiri, saya agak kesulitan, karena itu saya minta bantuan seorang wisatawan asal Malaysia. Kamera saya kurang bagus ketika itu. Wisatawan itu menawarkan untuk menggunakan kameranya dan akan mengirim hasil foto ke alamat email saya. Saya pun menuliskan alamat email saya, beberapa minggu setelah itu, foto saya di pulau Danau Hoan Kiem sudah saya terima.

386-copy-jpg-5c34af1eaeebe17c8a10a5b8.jpg
386-copy-jpg-5c34af1eaeebe17c8a10a5b8.jpg

Dimasaki Nasi

Ketika tiba saatnya saya pindah lokasi hotel.  Pemilik hotel bilang bahwa saya akan dijemput dengan skuter.  Untung saja, saya tidak membawa koper terlalu besar sehingga koper saya bisa diangkut. Pertama si penjemput mengangkut koper kemudian kembali lagi untuk menjemput saya. Hotel kedua tempat saya menginap terletak di dalam gang dekat jalan raya. Hotel bertingkat 5 itu milik sebuah keluarga. Sang nyonya sering sekali namanya disebut-sebut di ulasan tentang hotel itu sebagai perempuan yang sangat penuh perhatian dan ramah.

Kesan dan sebutan itu memang tidak salah. Ms Van murah senyum, selalu berusaha memudahkan urusan tamunya, dan sangat penolong. Stafnya juga demikian. Malam itu saya kelaparan sementara restoran di sekitar sudah tutup.  Saya mendatangi dapur dan menanyakan makanan apa saja yang tersedia. Koki sudah pulang dan dapur tutup.  Tapi, Ms Van tidak kurang akal. “Saya masakkan nasi dan buatkan telur dadar ya, kamu mau kan,” tanyanya.  Tentu saja, saya tidak menolak tawaran itu.

Selang 30 menit, pintu kamar saya diketuk, anaknya mengantarkan sepiring nasi hangat dengan telur dadar dan sebotol saus asin dan sambal tomat. Ms Van menggratiskan makan malam itu untuk saya. Bukan hanya itu, karena mengetahui saya tidak makan daging babi, Ms Van khusus menyiapkan pho (sup khas Viet Nam) dengan daging ayam untuk saya.

img-20150527-080840-copy-5c34afa26ddcae7d9808bf37.jpg
img-20150527-080840-copy-5c34afa26ddcae7d9808bf37.jpg

Saya memutuskan untuk berkeliling melihat-lihat museum. Salah satunya Museum Militer Viet Nam untuk mengetahui sejarah kelam peperangan di Viet Nam.  Hampir 2 jam lebih saya menghabiskan waktu di museum itu.  Setelah selesai, saya menunggu di dekat penitipan tas. Saya urung untuk melanjutkan perjalanan karena sinar matahari yang begitu terik dan panas. Saya memutuskan untuk menunggu sejenak. Di dekat penitipan itu, ada sebuah ruang pos jaga yang dijaga oleh prajurit militer. Ketika saya sedang menunggu, tiba-tiba, salah seorang prajurit yang berseragam militer itu mendatangi saya dan memberikan kacang rebus yang ditampung tangannya.

img-0573-copy-jpg-5c34b081aeebe16a7c22a773.jpg
img-0573-copy-jpg-5c34b081aeebe16a7c22a773.jpg

Kesan unik warga Ha Noi tidak berakhir di situ.  Sorenya, saya sedang mencari restoran untuk makan malam di sekitar hotel.  Tiba-tiba saya lihat pizza Italia. Saya pun masuk ke dalam. Restoran kecil itu dijaga 3 orang saja, koki, pelayan, dan kasir, semuanya anak muda. Pemiliknya orang Italia. Sambil menunggu pizza vegetarian matang, koki dan pelayan mengobrol dengan saya. Saya juga bercerita kalau saya mau ke pasar malam membeli cenderamata. Tiba-tiba, salah satu dari mereka menawarkan diri untuk mengantar dengan sepeda motor dengan catatan tidak lebih dari 30 menit. Dia memang sengaja mengantar dan tidak mengharapkan imbalan sama sekali.

607-copy-jpg-5c34b0ae12ae94480f416d78.jpg
607-copy-jpg-5c34b0ae12ae94480f416d78.jpg

Ha Noi memang unik, warganya di luar dugaan serta memberi banyak kejutan. Dalam kasus saya kejutan yang menyenangkan dan akan selalu dikenang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!